NATAL : Budaya Pagan, Atau Hari Kelahiran Yesus?


Tanggal lahir sebenarnya dari Yesus tidak diketahui. Banyak orang telah menegaskan bahwa itu mungkin pada bulan Maret atau awal musim semi karena Alkitab memberi tahu kita bahwa ketika Yesus dilahirkan para gembala sedang mengawasi ternak mereka di malam hari. "Dan ada gembala di negara yang sama yang tinggal di ladang, mengawasi kawanan mereka di malam hari." (Luk. 2: 8) Para gembala tentunya tidak tinggal di ladang bersama domba-domba mereka selama musim dingin yang panjang. Namun, tidak ada bukti nyata yang pasti untuk hal ini dan tanggal lahir Yesus tidak disebutkan di mana pun di dalam Alkitab, juga bukan perayaan hari ulang tahun secara umum. Secara historis, lebih mungkin bahwa orang-orang akan merayakan kematian daripada kelahiran, sehingga kita memiliki perayaan Paskah Kristen.

Penjelajah dan kronologis Kristen awal, Sextus Julius Africanis adalah orang pertama yang mengidentifikasi tanggal 25 Desember sebagai tanggal kelahiran Yesus dan itu diterima secara seragam. Namun, 25 Desember juga sekitar waktu dari titik balik matahari musim dingin; tengah musim dingin, hari terpendek dalam setahun. Ketika Kekristenan mulai diterima secara luas, perayaan paling populer di Roma, dan dengan demikian kafir, dunia adalah Saturnalia, festival menghormati dewa pertanian Romawi Saturnus. Kadang-kadang dirayakan sedini 17 Desember dan kadang-kadang berlangsung selama tiga sampai tujuh hari. Namun, 25 Desember menjadi tanggal perayaan yang dikenal sebagai solis invicti nati (hari kelahiran matahari yang tak terkalahkan). Ini adalah hari libur populer yang merayakan titik balik matahari musim dingin dan menggabungkan ritual yang lebih tua dari festival tengah musim dingin.

Sekolah dan pengadilan hukum ditutup, dan pola sosial yang normal dihentikan. Orang-orang menghiasi rumah mereka dengan rangkaian bunga dan tanaman hijau lainnya. Budak tidak harus bekerja selama Saturnalia, diizinkan untuk berpartisipasi dalam perayaan, dan kadang-kadang duduk di kepala meja sementara tuan mereka melayani mereka. Saturnalia adalah saat berjudi, bernyanyi, bermain musik, berpesta, bersosialisasi, dan saling memberi hadiah.

Ada dua alasan yang telah diusulkan mengapa para pemimpin gereja mula-mula memilih tanggal 25 Desember sebagai hari Natal. Salah satunya adalah bahwa Kristen pada suatu waktu adalah sekte yang dilarang, sehingga merayakan kelahiran Kristus selama Saturnalia memungkinkan mereka untuk kurang memperhatikan diri mereka sendiri. Yang lain dan yang dianggap lebih mungkin, adalah bahwa para pemimpin gereja memilih tanggal 25 Desember sebagai cara untuk meningkatkan popularitas perayaan Kristiani yang baru. Selama beberapa waktu upacara-upacara kafir dan Kekristenan ada bersama-sama, kadang-kadang tumpang tindih, dan dimasukkannya ritual-ritual pagan ke dalam ritus Natal tidak dapat dihindari. Dengan demikian, pada akhir abad keempat banyak ritual Saturnalia (memberi hadiah, bernyanyi, menyalakan lilin, pesta) telah menjadi bagian dari Natal dan mereka masih terlihat hari ini.

Menjelang Abad Pertengahan, agama Kristen, untuk sebagian besar menggantikan paganisme dan Natal telah menjadi perayaan keagamaan yang dimulai dengan perayaan Misa Kristus dan ditindaklanjuti dengan pesta pora dan kekacauan serupa dengan perayaan Mardi Gras hari ini atau perayaan Saturnalia. Di beberapa bagian dunia Kristen, Natal telah menjadi hari libur sekuler yang dicirikan oleh kesenangan bersama keluarga dan teman-teman. Sementara Gereja Katolik secara bertahap datang untuk merayakan Natal dan ritual pagannya, Reformasi Protestan tidak. Natal sebenarnya dilarang di beberapa bagian dunia. Di Boston Massachusetts pada 1659 mereka yang menunjukkan "semangat Natal" didenda 5 shilling.

Natal dirayakan secara berbeda di berbagai belahan dunia; Namun, sebagian besar perayaan mengandung unsur-unsur paganisme. Pohon Natal adalah penemuan Jerman abad ke-17 yang berasal dari praktek kafir membawa kehijauan di dalam ruangan. Hiasan yang tergantung di pohon Natal bermula di Saturnalia ketika orang-orang Romawi menggantung hiasan di luar di atas pohon. Mereka biasanya mewakili dewa atau dewa Saturnus atau yang dicintai. Suku-suku Jermanik awal menghias pohon dengan buah dan lilin untuk menghormati Odin. Kue buah adalah tradisi Natal yang besar, tetapi asalnya sebenarnya di Mesir Kuno. Dikatakan bahwa orang Mesir menempatkan kue yang terbuat dari buah yang difermentasi dan madu di makam orang-orang yang mereka cintai. Sementara orang Kristen mengatakan bahwa berry merah dari semak Holly mewakili darah Yesus Kristus, dalam budaya pra-Kristen Holly dikenal sebagai tanaman yang akan mengusir roh jahat.

Sementara Belanda dikreditkan dengan membawa Santa (Sinter Klaus) ke New York City pada abad ke-17, penggambaran saat ini didasarkan pada gambar yang diambil oleh kartunis Thomas Nast pada tahun 1863, yang pada gilirannya didasarkan pada ilustrasi di Malam sebelum Natal diterbitkan pada tahun 1823. Gambar itu kemudian didefinisikan dalam iklan perusahaan Coca-Cola pada tahun 1931. Meskipun Sinterklas seperti yang kita kenal sekarang adalah produk dari beberapa pemasaran abad ke-19 yang sangat cerdas, karakter seperti Sinterklas telah ada selama berabad-abad. Misalnya, keyakinan bahwa Santa masuk ke rumah melalui cerobong yang dikembangkan dari legenda Norse Tua. Mereka percaya bahwa Dewi Hertha muncul di perapian dan membawa keberuntungan ke dalam rumah.

Perayaan Natal terus berubah. Itu beberapa tempat di dunia Kristen itu lebih dari sekedar sebuah keluarga berkumpul atau kesempatan untuk memberi dan menerima hadiah. Di tempat lain, seperti beberapa negara di Asia, pemasaran Natal sangat sukses sehingga orang-orang memasukkannya ke dalam kehidupan mereka yang memiliki sedikit atau tidak sama sekali pemahaman tentang asal usul kafir atau Kristennya. Bahkan mengambil Yesus keluar dari perayaan tidak sedikit untuk memisahkan Natal dari asal-usul pagan. Hati-Hati Ini terjadi di dunia Muslim juga.

Tidak ada salahnya memasang hiasan pohon dan menggantungnya. Namun, bahayanya berasal dari sesuatu melupakan. Muslim dan Kristen sama-sama lupa bahwa dewa Romawi Saturnus dan dewa Norse, Odin, sangat menonjol dalam perayaan Natal. Melupakan asal mula Natal bisa disamakan dengan apa yang terjadi ketika orang-orang Nuh melupakan mengapa mereka membangun patung yang kemudian menjadi berhala. Waktu itu berakhir sangat buruk bagi mereka yang lupa.

0 Response to "NATAL : Budaya Pagan, Atau Hari Kelahiran Yesus?"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel