Arti Kata ALLAH Yang Sebenarnya


Siapa itu ALLAH?
Beberapa kesalahpahaman terbesar yang dimiliki banyak non-Muslim tentang Islam berkaitan dengan kata "ALLAH".

Karena berbagai alasan, banyak orang menjadi percaya bahwa umat Islam menyembah Tuhan yang berbeda dari orang Kristen dan Yahudi. Ini benar-benar salah, karena "ALLAH" hanyalah kata Arab untuk "Tuhan" - dan hanya ada Satu Tuhan. Orang-orang Muslim menyembah Tuhan Nuh, Abraham, Musa, Daud, dan Yesus - damai besertanya. Namun, memang benar bahwa orang Yahudi, Kristen dan Muslim semuanya memiliki konsep yang berbeda tentang Tuhan Yang Mahakuasa.

Sebagai contoh, Muslim - seperti Yahudi - menolak kepercayaan Kristen tentang Trinitas dan Inkarnasi Ilahi.

Pertama-tama, penting untuk dicatat bahwa "ALLAH" adalah kata yang sama yang digunakan oleh orang Kristen dan Yahudi berbahasa Arab untuk Tuhan. Jika Anda mengambil Alkitab berbahasa Arab, Anda akan melihat kata "ALLAH" digunakan di mana "Tuhan" digunakan dalam bahasa Inggris. Ini karena "ALLAH" adalah satu-satunya kata dalam bahasa Arab yang setara dengan kata bahasa Inggris "Tuhan".

Tuhan Hanya Satu Yaitu ALLAH SWT
Selain itu, kata "ALLAH" TIDAK BISA dibuat jamak atau diberi jenis kelamin, yang sejalan dengan konsep Islam tentang Tuhan. Jika kita menggunakan nama Tuhan, itu dapat dibuat menjadi bentuk jamak dan diberi jenis kelamin, yaitu dewa, dewi, dll.

Kata Aram "El", yang merupakan kata untuk Tuhan dalam Bahasa yang digunakan dan diucapkan Yesus, tentu lebih mirip dalam bunyi dengan kata "ALLAH" daripada kata dalam bahasa Inggris "Tuhan". Ini juga berlaku untuk berbagai kata Ibrani untuk Tuhan, yaitu "El" dan "Elah", dan bentuk jamak "Elohim". Alasan untuk kemiripan ini adalah karena bahasa Aram, Ibrani, dan Arab semuanya bahasa Semit (Sister Languages), dengan asal yang sama.

ALLAH Wajib Disembah
Menerjemahkan Alkitab ke dalam bahasa Inggris, kata Ibrani "El" diterjemahkan dengan berbagai cara sebagai "Tuhan", "tuhan" dan "malaikat"! Bahasa yang tidak tepat ini memungkinkan penerjemah yang berbeda, berdasarkan pada anggapan mereka sebelumnya, untuk menerjemahkan kata agar sesuai dengan pandangan mereka sendiri. Kata Arab "ALLAH" di sisi lain tidak menimbulkan kesulitan seperti itu, karena hanya digunakan untuk Allah Yang Mahakuasa saja.

Kata Arab "ALLAH" juga mengandung pesan agama yang mendalam karena akar makna dan asal-usulnya. Ini karena ia berasal dari kata kerja Arab ta'allaha (atau alaha), yang berarti "disembah". Dengan demikian dalam bahasa Arab, kata "ALLAH" berarti "Yang berhak menerima semua penyembahan". Singkatnya, ini adalah pesan Islam Monoteistis Murni (satu).

Katakanlah (Muhammad), ‘Dialah Allah, Yang Maha Esa’. Allah tempat meminta segala sesuatu.(Allah) tidak beranak dan tidak pula diperanakkan. Dan tidak ada sesuatu yang setara dengan Dia.
(Qur'an Surat al-Ikhlas 112)

0 Response to "Arti Kata ALLAH Yang Sebenarnya"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel